Asy-Syu'ara 26:109
وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ , إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَىٰ رَبِّ الْعَالَمِينَ
Related Posts with Thumbnails

Isnin, 15 Februari 2010

Kita Semua Adalah Pemimpin

"Musuh yang datangnya dari dalam diri, amat sukar ditentang, nafsu syaitan itu, sepatutnya ditentang dengan hebatnya. Mereka yang boleh menakluk nafsunya itu umpama mereka yang menakluk dunia" Bharavi, terjemahan dari Book Of Wise Saying oleh W.A. Clouston

Ungkapan diatas juga amat berkait rapat dengan sabda Nabi SAW yang bermaksud, "Jihad yang paling besar adalah jihad melawan nafsu sendiri". Umpamanya nafsu untuk kekal didalam keadaan selesa, seolah2 kita sedang didalam keadaan aman dan tenteram sedangkan diri sebenarnya bergelumang dengan dosa halus seperti riba', malah pergolakan untuk memusnahkan Islam sedang rancak dijalankan oleh musuh2 Islam dan kita tidak mahu menyedarkan diri dari "lena" yang telah lama ini. Untuk menakluki diri dan juga berlawan dengan nafsu, kita harus kenal siapa dan "apa" diri kita sendiri itu sebenarnya. Artikel saya kali ini cuba mengupas maksud bagaimana untuk seseorang manusia itu mampu mengawal nafsu itu dengan mengambil perspektif diri manusia itu sendiri sebagai seorang pemimpin, ya… kita semua adalah seorang pemimpin, akan tetapi siapakah yang sebenarnya kita pimpin?

Sebelum saya menjelaskan dengan lebih lanjut lagi, terlebih dahulu saya ingin menceritakan serba sedikit mengenai minda separuh sedar, ianya amat berkait rapat dengan dengan idea yg saya ingin kemukakan. Minda manusia terbahagi kepada dua, iaitu minda sedar dan minda separuh sedar. Minda sedar adalah apa yang sedang kita fikirkan, apa yang sedang kita fokus atau tumpukan pada sesuatu masa, minda separuh sedar adalah minda yang diluar "kesedaran" manusia itu sendiri, hampir keseluruhan hidup manusia itu dikawal oleh minda separuh sedar. Ini termasuklah pernafasan, degupan jantung (autonomic nervous system) malah ketika anda memandu, ketika minda sedar anda (melalui voluntary nervous system)sedang membelek sms atau sedang bercakap ditelefon bimbit, yang memandu adalah minda separuh sedar. Saintis membuat kajian bahawa minda sedar memproses kurang dari 0.00005% dari data atau maklumat yang diproses didalam keseluruhan minda manusia itu pada satu2 masa, selebihnya datang dari minda separuh sedar. Dari mana datang minda separuh sedar ini?

Jika dilihat diri kita secara kasar, seolah2 kita adalah makhluk yang tersendiri, akan tetapi sebenarnya diri manusia itu terdiri dari sejumlah antara 50-60 trillion sel yang hidup dengan harmoni dan saling membantu sesama mereka untuk membolehkan diri kita sebagai manusia hidup dimuka bumi ini. Banyak perkara yang boleh kita pelajari dari tabiat2 sel ini didalam tubuh badan manusia dan kita boleh membandingkannya dengan kehidupan manusia itu sendiri terutama dari segi perhubungan sesama manusia.

Apa kaitannya antara sel2 yang terdapat didalam tubuh badan kita dengan minda separuh sedar? Hasil dari pembacaan dan pemikiran, saya ingin berkongsi dengan rakan2 sekalian satu idea yang mungkin agak pelik tetapi ia mampu menjelaskan konsep bahawa kita adalah pemimpin dan kaitannya dengan nafsu. Pada pendapat saya, setiap sel2 didalam tubuh kita ini mempunyai minda mereka sendiri dan hasil gabungan minda mereka yang berjumlah berjuta-juta-juta (trillion) inilah wujud apa yang kita panggil minda separuh sedar. Maka sebab itulah amat sukar untuk kita mengawal apa yang kita gelar nafsu sekiranya ia datang dari mereka (sel2) yang berjuta bilangannya itu. Ada beberapa sebab atau hujah mengapa saya berpendapat demikian.


Kiraan minda sedar dan separuh sedar.
Dari kiraan ahli sains mengenai jumlah data yang diproses oleh minda sedar dan minda separuh sedar itu sendiri kita boleh melihat kaitannya, jika sel2 kita berjumlah 50-60 trillion dan kita hanya seorang sahaja, sudah tentulah minda kita hanya perpuluhan beberapa sahaja peratusnya berbanding minda yang dimiliki oleh sel2 tubuh badan kita. Jika minda separuh sedar ini adalah suatu yang seolah2 automatik dan diluar kawalan kita, kemungkinan ianya dimiliki oleh individu asing amat besar sekali, dan didalam idea saya ini ianya dimiliki oleh sel2 didalam tubuh manusia itu sendiri.

Kebijaksanaan sel2 itu sendiri.
Allah menaikan darjat manusia sebagai khalifah dimuka bumi, Allah memberikan manusia akal dan fikiran agar ia dapat digunakan sebaiknya untuk menjalankan tugas yang amat berat itu. Melihat pada kehidupan didunia ini, nampak seolah2 kita sajalah makhluk yang cerdik pandai dan punyai kuasa untuk melakukan apa sahaja dimuka bumi berbanding makhluk2 lain seperti binatang dan tumbuh2an. Lantas untuk melihat makhluk atau organisma lain sebagai bijak dan cerdik agak tidak berasas. Akan tetapi sel2 tubuh badan kita sebenarnya amat cerdik dan pandai, tetapi mereka hanya mengikut arahan dari minda kita sendiri yang disampai oleh otak kepada mereka melalui sistem saraf dan juga endokrin (hormon dan kimia emosi).

Minda separuh sedar atau sel2 ditubuh badan kita ini adalah bersifat objektif, ia tidak punyai akal seperti minda sedar manusia. Hanya menurut arahan dari minda sedar, contohnya jika kita ingin berjalan, kita hanya perlu niatkan sahaja dan selebihnya dikendalikan oleh minda separuh sedar. Sebab itu kita tidak perlu memikirkan imbangan, ayunan tangan, kaki dan sebagainya. Seluruh sel2 tubuh manusia itu tadi juga akur dengan perintah Allah dengan memastikan mereka hidup saling bekerjasama dengan harmoni untuk memastikan "dunia mereka" iaitu tubuh manusia itu sendiri kekal hidup. Apa akan jadi jika sekiranya sel2 ini membuat keputusan untuk membuat perkara sesuka hati tanpa hubungan, komunikasi dan juga kerjasama sesama mereka, bayangkan bagaimana jantung boleh mengepam darah jika sel2 jantung kiri tidak mahu mengepam dengan seiramanya dengan sel2 jantung kanan, bukankah manusia itu akan mati?

Setiap sel yang mempunyai nukleus (eukaryote) mempunyai fungsi yang setaraf dengan fungsi2 kehidupan yang dimiliki oleh manusia itu sendiri, baik dari sistem saraf, penghadaman, saraf, perkhumuhan, endokrin, otot dan juga tulang, kulit, pembiakan dan termasuklah juga sistem imunisasi yang asas. Jadi jika dilihat pada keupayaan sel2 tubuh badan kita ini, nampaknya mereka ini (sel2 tersebut) bukanlah calang2 makhluk sebenarnya. Kesemua sel2 didalam tubuh badan kita ini menjalankan semua fungsi2 tubuh badan manusia secara semulajadi tanpa perlu campur tangan dari minda sedar manusia itu sendiri, hanya perlu terima arahan dan mereka akan melakukannya, baik arahan dari manusia itu sendiri atau pun arahan dari Pencipta yang mahukan mereka melakukan tugas2 tertentu seperti bernafas dan degupan jantung. Samalah juga seperti ciptaan Allah yang lain seperti anai2, lebah, semut dan lain2 lagi yang membuat sarang dan hidup harmoni kearah memastikan kloni mereka hidup dengan sejahteranya.

Sel2 akan khianati kita suatu hari nanti.
Di akhirat kelak semasa berlakunya hari perhitungan, siapakah yang akan menjadi saksi terhadap perbuatan2 kita didunia ini? Bukan kah anggota tubuh badan kita sendiri baik mulut, kaki, tangan termasuklah kemaluan yang akan berkata2 secara lurus apa perbuatan kita didunia ini? Terdiri dari apakah anggota2 tubuh badan kita ini jika bukan dari hasil gabungan sel2 itu sendiri? Ingatlah bahawa satu hari nanti sel2 kita ini akan mengkhianati kita dan akan menceritakan kesemua kisah2 kehidupan kita ini, kerana apa? Kerana mereka tidak punyai akal, mereka hanya terima arahan dari minda sedar kita dan itu yang mereka lakukan, contohnya apabila kita melangkah ke tempat maksiat, ianya datang dari pemikiran kita dan kita yang niatkan mahu melangkah kesana, maka sel2 kaki hanya mematuhi arahan.

Dari hujah2 yang saya bentangkan ini pula, bagaimana kita boleh kaitkan ianya dengan nafsu? Cuba fikirkan perumpamaan mudah ini. Jika setiap hari selepas makan, saya beri anak2 saya yang masih kecil (frontal lobe belum sempurna dan tidak mampu lagi berfikir) makan aiskrim, setelah beberapa lama melakukannya tiba2 satu hari saya mengambil keputusan untuk tidak lagi memberi mereka atas kerana saya dapati obesiti mereka semakin meningkat. Apa akan jadi pada mereka? Disebabkan mereka masih belum mampu lagi memikirkan kesan2 buruk tabiat makan aiskrim ini, mereka akan merengek2 memintanya. Jika rengekan hanya sementara kita masih lagi boleh menahannya, akan tetapi jika sampai menangis dan meronta2, akan tiba masanya apabila kita tidak mampu menahan rengekan dan tangisan dan hanya melayan sahaja kehendak mereka.

Situasi yang sama juga berlaku didalam tubuh badan manusia itu sendiri, jika setiap hari seseorang itu melihat filem lucah, otak akan merembes kimia2 emosi yang tertentu dan ini memberi maklumat kepada sel2 apa keadaan diluar diri manusia tersebut. Walaupun hanya melihat filem, dari maklumat dari otak, sel2 tidak membezakan samada kita sendiri melakukannya atau hanya dari filem, hasil dari keghairahan itu tadi terhasil pula kimia emosi dopamine yang merupakan kimia emosi untuk ganjaran, ini seolah2 "makanan" untuk sel2 tubuh manusia itu sendiri. Jadi apabila seseorang itu berhenti menonton filem lucah, sel2 akan bertanya2, "mana makanan aku hari ini" dan secara kolektifnya akan menghantar signal keotak meminta "makanan" mereka. Maka akan terngiang2lah fikiran mahu menonton lagi filem lucah tersebut. Ini juga apa yang dipanggil ketagihan dan lama kelamaan manusia menjadi hamba kepada sel2 mereka sendiri sedangkan sepatutnya manusia yang lebih berkuasa sebagai pemimpin.

Masaalahnya, apabila acapkali di hujani dengan kimia2 emosi dari filem lucah ini, ianya sudah tidak lagi mampu memberi kesan hebat pada sel2, umpama kerapkali kita minum teh dengan satu sudu gula, lama kelamaan perlu dua sudu gula untuk terasa lebih manisnya. Begitu juga dengan sel2 kita tadi, mereka mahukan yang lebih lagi sama seperti manusia yang tidak pernah cukup. Jadi lama kelamaan filem lucah tidak lagi cukup, maka yang seterusnya adalah dengan melakukan zina itu sendiri.

Sebab itu lelaki zaman sekarang ini makin "tidak boleh pakai", saya sendiri sebagai seorang lelaki amat malu dengan keadaan ini, akan tetapi ianyanya adalah "pekung" yang sudah tidak lagi boleh ditutup. Akan tetapi adakah ini salah lelaki sahaja? Sudahlah penangan dari menonton filem lucah, dipersekitaran pula, dengan melihat cara wanita zaman moden ini berpakaian? Jika tidak menunjukkan belahan dada atau susuk badan maka itu sudah ketinggalan zaman, sudah jumud, tidak moden, wanita2 begini yang menambahkan "rencah" dalam "resepi masakan" lelaki untuk terus melakukan maksiat, curang kepada isteri, semakin bodoh dan sebagainya dan kemudiannya mengeluh suami tidak bertanggungjawab atau bagi yang mencari bakal suami, sudah tiada lagi lelaki yang baik untuk dijadikan pasangan.

Bab filem lucah ini hanyalah salah satu contoh bagaimana untuk mengaitkan dari mana datangnya nafsu itu tadi, ianya sama juga dengan nafsu2 lain seperti tamak, dengki, marah, sombong, tidak mahu menutup aurat dan sebagainya, semuanya adalah dari bantuan2 minda separuh sedar iaitu sel2 yang memberi sokongan kepada pemikiran dan tingkah laku manusia itu sendiri. Konsep berfikir dan kesan kimia emosi sudah saya jelaskan didalam artikel saya yang lepas "Berfikir Ikut Rasa & Biologi Khusyuk Solat". Ketahulah bahawa syaitan hanya perlu melakukan kerjanya sekali sahaja dan kemudiannya jika kita tidak mengawal minda kita ini maka ianya akan menjadi tabiat baru secara automatiknya.

Jadi amatlah penting untuk manusia itu sendiri memastikan arahan2 yang disampaikan kepada sel2 adalah arahan2 yang baik kerana jika tidak sel2 kita akan bekerjasama sesama mereka dan menghantar "signal" keotak untuk meminta "habuan" mereka, jika arahan2 atau maklumat yang diberi adalah suatu yang baik maka minda separuh sedar (sel2) kita akan senantiasa membawa kita kearah kebaikan, akan tetapi jika tidak maka kita akan menjadi hamba nafsu.

Jika kita lihat tangan, kaki dan tubuh badan, kita menggelarnya "tangan aku", "kaki aku", "badan aku", tetapi dimanakah "aku" itu sendiri? Adakah terletak di otak? Adakah terletak di hati? Adakah terletak di jantung? Saintis mencari "aku" di otak dan mereka tidak menemuinya, hati hanyalah sebagai agen pembersih dan pengeluar hormon, jantung boleh dipindahkan dan manusia masih hidup semasa proses itu berlaku, jadi dimana "aku" itu? "Aku" itu adalah roh manusia itu sendiri dan sedar akan kewujudan dirinya dengan proses minda itu sendiri yang berlaku didalam otak. Tubuh badan kita yang terdiri dari bilangan sel2 yang banyak ini sebenarnya hanyalah "alat" yang dipinjamkan oleh Allah supaya kita boleh menjalankan tugas sebagai khalifah dimuka bumi ini. Khalifah untuk memimpin manusia dan juga khalifah untuk memimpin jutaan sel2 didalam tubuh manusia itu sendiri.

Setiap kali kita menikmati sesuatu, baik menjamah makanan yang enak, gembira mendapat wang dengan menipu (ganjaran mudah), mencantikkan diri, memuaskan nafsu dan sebagainya, semuanya hasil dari rembesan2 kimia2 emosi seperti dopamine yang mana kita sebenarnya memberi makan kepada sel2 kita sendiri. Manusia dizaman ini rata2 sudah menjadi hamba sel2 mereka dengan berlumba2 mencari kenikmatan dunia dan semakin lupa untuk memberi makan kepada roh mereka sendiri. Makanan roh adalah hanya dengan rembesan kimia emosi cintakan Allah, dengan solat, dengan puasa dan sebagainya, dengan ilmu2 yang membolehkan manusia itu semakin dekat dan cintakan Allah, itulah makanan roh dan bekal untuk akhirat.

Bukan tidak boleh untuk makan makanan yg enak, mendapat wang, menghias diri, memuaskan nafsu dan sebagainya, kesan dari aktiviti tadi amat penting untuk memberi motivasi kepada sel2 tubuh manusia itu sendiri menjalankan perintah dan arahan2 yang diberikan, cuma ianya perlu dilakukan mengikut peraturan2 yg ditentukan oleh Allah iaitu Al Quran dan sunnah. Jika kita punyai kereta proton, takkanlah kita nak gunakan manual kereta Cherry untuk membuat penyelenggaraan. Jadi jika kita benar beriman kepada Allah, sepatutnya kita gunakan "manual" dari Allah yg mencipta manusia itu sendiri sebagai rujukan dan bukannya ambil apa yg sesuai dengan kehidupan moden ciptaan barat dan menolak apa yg dirasakan tidak sesuai. Layakkah kita yg dicipta ini memilih "manual" kita sendiri?

Atas sebab2 inilah saya menganggap diri manusia itu sendiri adalah pemimpin, pemimpin kepada lebih 50 trillion individu lain yang dipanggil sel2 didalam tubuh badan manusia itu sendiri, dan jika kita boleh mengawal mereka, maka untuk mengawal dan menguasai apa yang diluar dari diri kita iaitu manusia lain dan persekitaran akan menjadi mudah. Sebab itulah saya menekankan pemahaman didalam solat kerana melalui pemahaman itulah, maklumat2 yang tepat dan baik akan disampaikan kepada sel2 tersebut, contohnya jika 17 kali sehari kita ungkapkan "ihdinassirotolmustakim" iaitu "tunjukkanlah kami kejalan yang lurus" dan faham maknanya, maka sel2 kita juga akan mendapat maklumat yang sama dan akan membantu kita untuk menjalani kehidupan diatas landasan yang lurus dan bukan sebaliknya.

Akan tetapi dizaman yang moden ini amat mudah sekali kita tanpa sedar memberikan maklumat yang salah kepada sel2 kita, dalam contoh diatas, sekali sahaja manusia melihat filem lucah (dari bisikan syaitan), maka sel2 akan dihujani maklumat yang salah, mereka tidak tahu ianya baik atau buruk kerana mereka tidak berakal, maka itu jugalah yang akan mereka minta apabila tiba ketikanya dan jika mereka banyak jumlahnya dan kita hanya seorang, maka tewaslah kita dengan apa yang kita panggil nafsu itu sendiri.

Bukankah Allah menyatakan kemusnahan dimuka bumi ini adalah disebabkan perbuatan manusia itu sendiri, jadi jangan salahkan orang lain jika kita mengikut hawa nafsu. Bersikap tegaslah dengan sel2 kita ini dengan sedar siapa sebenarnya yang berkuasa, kerana jika kita membiarkan mereka (sel2) ini menguasai kita maka suatu hari nanti mereka akan khianati kita dan menceritakan segala keburukan2 yang kita lakukan didunia ini, sel2 tidak bersalah kerana mereka hanya menjalankan tugas atas arahan yang diberikan oleh kita sendiri secara langsung ataupun secara tanpa sedar . Tetapi bagaimanakah arahan2 yang tidak baik boleh sampai ke sel2 tubuh badan kita ini tanpa kita sedari?

Seperti yang telah saya ceritakan serba sedikit dalam perenggan diatas, apabila kita menonton televisyen, baik drama, filem, berita dan sebagainya, kerana kesan dari fokus atau khusyuknya perhatian kita kepada apa yang dipaparkan, gelombang otak manusia turun kepada gelombang yang rendah dari keadaan normal minda sedar, lebih kepada gelombang dimana manusia itu seolah2 didalam keadaan dipukau. Jadi apa jua yang dipaparkan diTV akan diterima dan disampaikan secara bulat2 kepada minda separuh sedar iaitu sel2 kita dan tanpa mengetahui apa yang kita lihat itu suatu yg hanya di tonton itu suatu yang benar atau hanya ilusi. Ketika didalam keadaan "terpukau" ini, amat jarang sekali untuk kita memberikan penilaian tentang apa yng ditonton, baik atau buruk dan sebagainya kerana kita tenggelam bersama "ilusi" yang kita tonton itu, akibat dari itu maka maklumat yang salah tanpa kita sedari sampai ke sel2 didalam tubuh badan kita ini.

Contohnya, kerana terpesona dengan persembahan kakak2 AF, tanpa sedar apa yang dipakai oleh kakak2 ini tanpa sedar akan sampai ke sel2 kita, jadi kemudiannya apabila seseorang wanita itu keluar membeli-belah, tanpa sedar mereka akan lebih tertarik untuk mengikut fesyen kakak2 tersebut atas desakan sel2 kita yang berinteraksi dengan apa yang dipanggil minda separuh sedar. Begitu juga dengan lelaki, lihatlah fesyen rambut lelaki zaman sekarang ini yang tegak, ada juga yang ditengah2 macam balung ayam jantan bantut, mana ilham untuk mengikutnya jika bukan dari kaca tv? Ini baru bab rambut, bagaimana pula dengan adegan2 lucah yang sekarang ini sudah banyak berleluasa dilakukan oleh bangsa kita melayu yang sebelum ini terkenal dengan sifat malunya itu?

Contoh bahana dari TV itu hanyalah salah satu dari punca2 manusia menghujani sel2 mereka dengan maklumat2 yg salah, dari gambar2 atau cerita baik dari majalah dan akhbar, perbualan dengan rakan2 malah contoh yang kita lihat dari persekitaran contohnya lelaki dan wanita yg melakukan maksiat terang2an, semua ini mempengaruhi manusia dipersekitaran baik secara langsung atau tidak. Kita semua berkait dalam ruang tenaga yg tidak kelihatan (quantum entanglement) dan apa yg kita lakukan secara sorok2 sebenarnya boleh dirasai oleh insan lain tetapi bukan secara terus tetapi secara halus. Contohnya si ayah akan tiba2 merasa tidak selesa jika sesuatu berlaku dirumah lantas cuba untuk menghubungi (maksud saya ayah yg mithali, bukan ayah yg lepas tangan), dan siisteri pasti resah gelisah jika sisuami melakukan maksiat diluar. Tidak semestinya ia berlaku, akan tetapi jika dibuat kajian, menerusi statistik pasti ramai yang bersetuju dengan perhubungan secara halus ini.

Sebab itulah hukum hudud Islam amat tegas, contohnya memancung kepala, merejam atau memotong tangan dan sebagainya, semua ini adalah untuk kepentingan manusia secara keseluruhan dan bukan kepentingan individu. Jika manusia punyai sel2 barah, tumor atau ketumbuhan, adakah kita akan mengeluarkannya, menjaga dan merawat sehingga menjadi sel yang normal kembali dan memasukkannya semula kedalam badan? Tidak, sel2 ini adalah sel2 yang telah berubah atau mutasi dari kebiasaan dan tidak melakukan fungsi yang sepatutya maka ia perlu dibuang. Begitulah juga manusia, jika mereka sudah melakukan perbuatan2 yg sudah melangar peraturan2 yg ditetapkan, sama seperti sel2 yg bertukar menjadi barah, maka mengikut cara Islam, mereka juga harus dihapuskan. Hukuman terbuka adalah untuk supaya ianya akan meninggalkan kesan emosi yang mendalam kepada minda sedar dan separuh sedar agar tidak melakukan perbuatan yg terlarang itu.

Setiap kali saya terbang, saya menjenguk keluar melihat permukaan bumi, apabila terbang rendah diatas bandar2 besar saya perhatikan pergerakan manusia baik yang berjalan kaki mahupun didalam kenderaan, umpama semut2 di tanah yang berduyun2 menjalankan tugas masing2 membuat kerja untuk kloni mereka, cuma bezanya semut2 ini melakukan kerja dengan kerjasama yang tiada tolok bandingnya tanpa punyai perasaan tamak, hasad dengki dan sebagainya berbanding dengan manusia akhir zaman ini yang semakin mementingkan diri sendiri dan apa yang dilakukan hanyalah kiranya ia memberi kepentingan individu dan bukan kepentingan masyarakat.

Jika dilihat dari susunan2 planet mengelilingi matahari, jika dilihat dari sudut fizik atom, ianya amat serupa dengan model yang disyorkan oleh Neils Bohr yang mana elektron2 mengelilingi nukleus seperti planet2 mengelilingi matahari walaupun kemudiannya model baru diperkenalkan untuk menjelaskan quantum fizik secara mendalam. Salah satu idea didalam fizik quantum, kebarangkalian wujudnya apa yang dipanggil dunia selari (parallel universe) atau dunia yang wujud serentak (multiverse) juga bukan satu idea yang mustahil. Mungkinkah alam semesta yang kita panggil dunia ini adalah salah satu atom dalam dunia yang lain? Mungkinkah tubuh badan manusia itu sendiri adalah dunia bagi sel2 itu sendiri dan mempunyai corak kehidupan sesama mereka sendiri?. Contohnya, didalam sel2 itu sendiri ada yang baik dan ada yang jahat, ada yang Islam dan ada yang kafir. Jika syiar Islam yang sering kita sampaikan kepada sel2 kita ini (melalui minda sedar kita) maka lama kelamaan kesemua sel2 kita ini akan menjadi sel2 yang baik dan bagi yang kafir akan memeluk Islam. Begitu juga yang akan terjadi jika sebaliknya.

Apabila kita ingin membuat sesuatu keputusan didalam hidup, contohnya mahu melangkah kemasjid atau ketempat maksiat, seolah2 berlaku pilihanraya didalam badan kita ini dengan ada sel2 yang berkempen untuk mahu ke masjid dan ada yang mahu ke tempat maksiat, maka jika banyak sel2 yang jahat, maka akan ketempat maksiatlah kita. Akan tetapi minda sedar kita punyai kuasa "veto" untuk membuat keputusan yang bijak. Jadilah pemerhati yang hebat, berlatih dengan tumpuan dan khusyuk semasa solat. Bukan sahaja ia melatih kita untuk berkuasa memilih jalan yang sebaiknya, begitu juga ianya akan menyampaikan maklumat2 yang baik dan mengikut landasan Islam kepada sel2 didalam tubuh badan kita ini.

Hampir keseluruhan hidup manusia itu dijalankan oleh minda separuh sedar ini, maka amat lah penting jika kita boleh mengetahui bagaimana untuk menggunakannya agar memberi kita manafaat bukan sahaja didunia malah di akhirat. Ingatlah, sekali lagi saya ingin mengingatkan bahawa sel2 kita ini akan mengkhianati kita di akhirat nanti dengan tunduk dan akur kepada Allah menceritakan apa yang telah kita lakukan, maka bukanlah tiba masanya untuk kita berusaha memberi mereka maklumat yang baik dan benar agar mereka akan menceritakan perkara2 yang baik sahaja mengenai diri kita diakhirat kelak?

Maklumat2 yang baik tidak boleh datang dari AF, dari drama swasta, dari berita TV, dari Farmville, Pet Society, perlawanan bola dan sebagainya. Semua itu adalah alat manipulasi kawalan minda agar manusia kekal didalam keadaan leka dan lalai dan mengikut sahaja apa yang disogokkan. Contohnya, jika TV itu bukan alat manipulasi minda yang utama, mengapa pembangkang tidak dibenarkan tampil di TV secara terbuka, cuma muncul di berita yang menampil kan keburukan2 mereka sahaja? Maklumat2 yang baik adalah dari ilmu2 Allah yang tidak terkira banyaknya, dari Al Quran dan hadis hinggalah kepada ilmu2 dunia seperti sains, kewangan dan sebagainya. Akan tetapi ilmu sahaja tidak cukup, didalam dunia yang penuh dengan tipu musihat ini (dunia dajjal), kita perlu juga rahmat dan "nur" dari Allah untuk melihat api yang nampak seolah2 seperti air sungai yang dingin dan sebaliknya, kerana tanpa "nur" itu, walaupun kita punyai ijazah sekalipun dan menyangka kita dijalan yang lurus sedangkan sebenarnya kita menuju kehancuran, nauzubillah.

Bumi kita ini juga boleh dilihat sebagai satu organisma yang mana manusia itu sendiri adalah sel2nya, jika semua manusia taat kepada perintah Allah dengan melaksanakan segala suruhan dan meninggalkan semua larangan, seluruh umat manusia akan hidup aman dan harmoni, umpama binatang2 seperti lebah, semut dan anai2 yg amat cerdik membina sarang, mencari makanan, menjaga keamanan, berkembang biak san sebagainya dengan harmoni dan saling bekerjasama. Cuma dengan sedikit akal yang diberikan Allah, membuatkan manusia itu mempunyai kebebasan untuk memilih, berfikir dan belajar lantas menjadi bongkak dan sombong kerana kuasa, pangkat dan sarjana yang dimiliki, dan inilah ujiannya. Ujian bagi seluruh umat manusia didalam dunia yg sementara ini sebelum pergi kedunia akhirat yang kekal abadi. Persoalannya, adakah kita semua sudah bersedia? Soalan buat mereka yang mahu berfikir.

6 Komen:

Tanpa Nama berkata...

salam,
"Belum sampaikah lagi masanya bagi orang2 yg beriman, utk khusyuk hati mereka
mematuhi peringatan dan
pengajaran Allah serta
mematuhi kebenaran AlQuran
yg diturunkan kepada mereka
Al hadid:15

Tanpa Nama berkata...

salam,
maaf, ralat. Al hadiid(besi),ayat 16.
tk.

hamba berkata...

saya ahmad rais bin ismail dari tapah perak... saya mohon kepada tuan punya blog untuk menghubungi saya sms atau call... saya perlu kan sahabat2 dalam perjalanan menentang riba dajjal... 016 474 3 595... di tangan saya baru dapat buku pentinya larangan riba di dalam islam...video2 di blog ini sedikit membantu... harap tuan blog dapat hubungi saya.... saya perlukan sahabat

suhaizat berkata...

Semoga kita semua menjadi pemimpin yang benar2 bertakwa.

Tanpa Nama berkata...

perkongsian yang amat bermakna....terima kasih sahabat

Ariff berkata...

Assallamualaikum, artikel yang baik dan menarik. cuma satu yang kurang pasti berkenaan hadis, , "Jihad yang paling besar adalah jihad melawan nafsu sendiri". Kalau tidak silap saya ini adalah hadis yang palsu, kerana jihad yang paling besar adalah perang mempertahankan Islam. Saya mungkin salah kerana saya bukanlah orang yang pandai dalam agama sangat. Sekiranya ada rujukan yang mengatakan hadis berkenaan sahih, harap boleh dikemukakan. Salam

Catat Ulasan

"Foolish faith in authority is the worst enemy of truth"
"Kepercayaan membuta-tuli kepada mereka yang berkuasa adalah musuh yang paling utama kepada kebenaran" Albert Einstein
"They must find it difficult... Those who have taken authority as the truth, rather than truth as authority"
"Amat sukar bagi mereka... mereka yang mengambil pihak berkuasa itu yang benar sedangkan sepatutnya yang benar itulah yang sepatutnya berkuasa" - Gerald Massey.
"When POWER of LOVE exceed LOVE of POWER, world will know PEACE"
"Apabila kuasa cinta melebihi cintakan kuasa, barulah dunia akan mengenali keamanan" - Jimi Hendrix
Who links to my website?

Bagaimana Jika… Dunia Dan Syurga Adalah Tempat Yang Sama? © 2010. Template by Dicas Blogger.Optimise bySYURGADIDUNIA.

Kembali Ke Atas