Asy-Syu'ara 26:109
وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ , إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَىٰ رَبِّ الْعَالَمِينَ
Related Posts with Thumbnails

Rabu, 5 Februari 2014

Semakin Kaya Semakin Semakin Tidak Bertimbangrasa!

Adakah dengan semakin kayanya seseorang itu akan membuatkan dia menjadi lebih bertimbang rasa dan simpati kepada golongan yang miskin. Dan adakah disebabkan kekayaan mereka itu (baik disebabkan kerja yang baik, perniagaan yang menguntungkan atau pun lahir dialam keluarga bangsawan yang kaya) mereka akan kurang cenderung untuk menzalimi, menipu atau mencuri dari manusia lain. Kita boleh andaikan mungkin disebabkan seseorang yang kaya itu mempunyai wang yang banyak dan juga kuasa untuk membantu yang lemah, itu sepatutnya membuatkan mereka lebih bertimbang rasa, prihatin dan lebih mempunyai sifat-sifat kemanusiaan.

Kebanyakan kita pasti menganggap orang miskin dan susah lah yang sepatutnya lebih cenderung untuk lebih tidak bertimbang rasa, menipu ataupun mencuri akan tetapi kajian oleh pakar psikolgi di Amerika menerusi ujikaji-ujikaji mereka membuktikan sebaliknya. Pakar psikologi Paul Piff dan Dacher Keltner telah melakukan beberapa ujikaji dengan melihat samada status sosial (diukur melalui kekayaan, kehebatan jawatan dan pendidikan) mempengaruhi sejauh mana keprihatinan atau bertimbang rasa seseorang itu terhadap insan yang lain.


Didalam salah satu ujikaji mereka, mereka memperhatikan secara rahsia memperhatikan kelakuan pemandu-pemandu disatu simpang empat yang sibuk. Mereka mendapati mereka yang memandu kereta mewah lebih cenderung untuk memotong kenderaan yang lain yang berbaris menunggu giliran untuk melepasi persimpangan tersebut. Pemandu kenderaan mewah ini (pemandu kenderaan tersebut dari golongan mereka yang berstatus tinggi) baik lelaki atau wanita, tanpa mengira masa atau kesibukan trafik sama sahaja memotong pemandu-pemandu lain. Didalam ujikaji yang lain pula, mereka mendapati pemandu kereta mewah lebih cenderung untuk melajukan kereta mereka di lintasan pejalan kaki walaupun mereka sudah bertentang mata dengan pejalan kaki yang mahu melintas jalan.




Adakah mereka yang kaya lebih cenderung untuk menipu? Dalam ujikaji seterusnya para peserta diminta untuk bermain permainan komputer yang mana pada skrin komputer tersebut akan menayangkan salah satu dari muka buah dadu hasil "lontaran" mereka yang kononnya terhasil secara rawak. Mereka diminta untuk merekodkan jumlah mata yang diperolehi dan jika lebih banyak mata diperolehi, lebih besar kemungkinan untuk mereka memenangi hadiah wang tunai. Lima lontaran dibenarkan dan mereka diminta untuk merekodkan bacaan mereka itu. Apa yang tidak diketahui oleh mereka adalah jumlah mata dari lima balingan dadu tersebut telah ditetapkan oleh komputer sebanyak 12 mata sahaja untuk setiap peserta. Golongan yang berstatus tinggi didapati lebih cenderung untuk menipu dan merekodkan jumlah mata yang lebih berbanding apa yang dipaparkan di komputer.

Adakah mementingkan diri sendiri membuatkan seseorang itu menjadi kaya? Ujikaji seterusnya oleh Paul Piff dan rakannya pula adalah dengan meminta para peserta membuat perbandingan mengenai kedudukan mereka berbanding orang lain dari sudut ekonomi. Pada masa yang sama juga mereka diberitahu bahawa setelah selesai menjawab soalan-soalan tersebut mereka boleh mengambil sebanyak mana gula-gula yang terdapat didalam balang dihadapan mereka. Pada masa yang sama juga mereka diberitahu bahawa baki gula-gula yang tinggal akan diberikan kepada kanak-kanak di pusat penjagaan berhampiran. Para peserta yang melabelkan diri mereka lebih baik dari segi ekonomi berbanding orang lain didapati telah mengambi lebih banyak gula-gula berbanding golongan yang kurang baik.

Tetapi mengapakah semakin kaya dan tinggi status sosial seseorang itu mengurangkan perasaan simpati dan timbang rasa seseorang itu terhadap insan lain? Paul Piff mengesyaki kemungkinannya adalah
 disebabkan kekayaan dan status tinggi seseorang itu, mereka tidak perlu bergantung kepada orang lain untuk hidup, dan semakin tidak bergantungnya seseorang itu kepada orang lain, semakin kurang kepedulian mereka terhadap kebajikan dan perasaan orang lain. Ini membawa kepada sikap pentingkan diri sendiri. Persoalan seterusnya adalah, adakah mereka golongan diatas ini sedar akan sikap buruk mereka ini? Malangnya didalam satu kajian yang lain, semakin tinggi pangkat seseorang itu, semakin dia tidak sedar akan sikap-sikap buruk mereka yang dapat dilihat oleh orang lain.



Didalam ujikaji yang lain pula, para peserta ujikaji diminta untuk menonton dua tayangan video dimana pada masa yang sama denyutan jantung mereka diukur. Satu video menunjukkan seorang memberi penjelasan bagaimana untuk membina patio dan satu lagi video berkenaan kanak-kanak yang mengidap kanser. Selepas menonton video tersebut, para peserta akan menjelaskan sejauh mana perasaan mereka apabila menonton video-video tersebut. Status sosial para peserta diketahui dengan menyoal selidik pendapatan dan tahap pendidikan mereka. Hasil kajian ini menunjukkan bahawa para peserta yang rendah status sosialnya iaitu dengan pendapatan dan juga pendidikan yang rendah lebih menunjukkan rasa simpati apabila menonton video pesakit kanser, malah denyutan jantung mereka juga menjadi perlahan semasa menonton video tersebut yang mana menunjukkan tindak balas penumpuan mereka terhadap perasaan orang lain. Hasil kajian ini juga selari dengan penyelidikan sebelumnya yang mana golongan atasan lemah dalam mengenal pasti perasaan orang lain dan kurang menumpukan perhatian dengan orang-orang yang berinteraksi dengan mereka dengan cara membelek telefon bimbit mereka ataupun menconteng-conteng kertas.





Daripada penyelidikan-penyelidikan diatas, berapa ramai dikalangan pembaca yang dapat mengaitkannya dengan keadaan sebenar masyarakat kita hari ini? Adakah pemimpin-pemimpin kita yang semakin kaya dan tinggi taraf sosialnya itu benar-benar dapat memahami, bertimbang rasa, prihatin dan benar-benar berjiwa rakyat? Adakah mereka jujur dan tidak menipu rakyat dalamana mereka meneraju negara kita ini?

Melihat kepada jurang pendapatan yang semakin besar dinegara kita, hubungan antara kekayaan dan keprihatinan atau bertimbangrasa ini mempunyai implikasi yang teramat penting. Mereka yang berkuasa dinegara kita ini kebanyakan datangnya dari golongan yang berada, oleh itu jika status sosial ini mempengaruhi keprihatinan seseorang itu terhadap insan lain, nampaknya besar kemungkinan keputusan-keputusan atau polisi-polisi yang dianjurkan oleh mereka bukanlah sebenarnya membantu golongan yang miskin dan kurang bernasib baik malah lebih untuk mengenyangkan perut mereka.


Jika pemimpin yang dari kecil hidup didalam kemewahan dan tidak pernah kenal erti susah, wujudkah jaringan-jaringan neuron yang pernah terbentuk didalam otak mereka yang akan kembali aktif apabila melihat atau mendengar kesusahan rakyat dan kemudiannya merembeskan "peptid-peptid molekul emosi" yang akan menyelinap kesalur darah mereka memberikan perasaan sebenar erti kepayahan dan kesusahan? Jawapannya tentulah tidak. Buktinya teramat jelas kerana apabila negara mengalami masaalah ekonomi, rakyatlah dahulukan dalam usaha mencari wang untuk membayar hutang. Setelah gula, minyak, tol dan sebagainya akibat virus BN (Barang Naik), ditambah pula dengan GST untuk memaksa rakyat membayar beban hutang yang dibuat oleh kerajaan, barulah akhir sekali gaji menteri-menteri nak dipotong? Mengapa ianya tidak mula-mula sekali dilakukan jika mereka benar-benar berjiwa rakyat?



Jawapannya adalah, semakin kaya, semakin tinggi pangkat dan status sosial, semakin mereka tidak bertimbang rasa terhadap insan lain terutama sekali rakyat. Apa yang penting bagi mereka adalah untuk memastikan mereka terus kekal berkuasa dan rakyat semua perlu membayar harga untuk memastikan mereka terus kekal berkuasa. Barangkali jaringan neuron kesusahan yang ada didalam otak mereka adalah susahnya bagaimana nak mendapatkan undi. Selagi pemimpin sebegini memerintah, semakin hari semakin kehidupan rakyat menjadi susah.

 Malah saranan-saranan bodoh juga dikemukakan oleh mereka kepada rakyat contohnya berhijrah kenegara lain jika tidak setuju dengan kepimpinan mereka. Nampaknya ketidak prihatinan, kesombongan dan kebodohan sudah berjalan berpimpin tangan dengan mereka.

Ini dilihat dari segi pemimpin, bagaimana dengan diri kita sendiri? Jika kita mengetahui bahawa dengan membuat pinjaman-pinjaman di bank ini akan menyebabkan meningkatnya inflasi disebabkan bertambahnya jumlah wang didalam kitaran berbanding dengan kekayaan sebenar, dan inflasi ini pula akan menyebabkan harga barangan meningkat yang mana pasti akan membebankan golongan berpendapatan rendah, adakah kita yang berkedudukan baik dengan pangkat tinggi dan gaji tetap setiap tahun naik ini akan berhenti membuat pinjaman-pinjaman baru, mengambil sifat zuhud dengan rumah kecil, kereta lama, berusaha membeli barangan baru secara tunai dan sebagainya?
 Adakah kita yang bernasib baik ini mempunyai perasaan simpati terhadap golongan yang susah ini?

Adakah kita juga akan tetap memilih pemimpin yang sama dipilihanraya akan datang nanti walaupun kita tahu hasil kepimpinan mereka lebih banyak menyusahkan rakyat dan mengkayakan golongan segelintir hanya kerana kita takutkan perubahan yang akan menggugat kesenangan kehidupan kita? Pedulikah akan kita kepada nasib malang golongan kurang bernasib baik ini?

Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa jua yang kamu dermakan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.          (Al Imran 3:92)



Sesungguhnya Allah SW itu Maha Adil, semakin kaya dan berpangkat seseorang itu semakin kurang sifat timbang rasa dan simpati mereka kepada orang lain dan inilah cabarannya kepada kita sebagai manusia untuk senantiasa sedar bahawa segalanya ada "harga" yang perlu dibayar, tiada apa yang percuma didunia ini termasuklah untuk kekayaan dan pangkat kita itu. Ini memerlukan kita untuk menjadi "Pemerhati Yang Hebat", memerhatikan pemikiran kita yang kemudiannya akan menjadi tindak tanduk perbuatan yang akan mempengaruhi manusia-manusia lain. Sebab itulah disyurga lebih ramai orang miskin berbanding yang kaya seperti yang diberitahu oleh Nabi. Adakah kita pasti kita sudah mencapai hakikat kebajikan dan kebaktian jika kita tidak mahu melepaskan sebahagian dari kesenangan kita itu?

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak… dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (Al-Hadid 57:20)

Kita semua berkait, baik jika kita lihat dari kejadian Adam AS, Teori Big Bang mahupun ujikaji fizik kuantum, apa yang kita lakukan dan segala tindak tanduk kita ini akan mempengaruhi kehidupan kita. Marilah hidup dengan lebih matlamat kepada "kita" daripada "aku", kerana kita semua adalah satu, hidup didalam dunia yang satu dan menyembah Tuhan yang satu. Lebihkan memberi dan fikir-fikirkanlah sedalam-dalamnya sebelum mengambil. Allah SW tidak akan menghukum mereka yang memberi lebih, sebaliknya yang mengambil lebih dari apa yang sebenarnya hak diri manusia itu. Keputusannya ditangan anda, harap artikel ini dapat memberikan ketukan minda buat mereka yang mahu berfikir.

1 Komen:

aced cibi berkata...

Lama sudah menanti tulisan daripada saudara Helmis. Semua perkongsian daripada saudara telah membuka hati dan mengetuk fikiran saya untuk berfikir dengan lebih holistik. Alhamdulillah dan Terima kasih!

Catat Ulasan

"Foolish faith in authority is the worst enemy of truth"
"Kepercayaan membuta-tuli kepada mereka yang berkuasa adalah musuh yang paling utama kepada kebenaran" Albert Einstein
"They must find it difficult... Those who have taken authority as the truth, rather than truth as authority"
"Amat sukar bagi mereka... mereka yang mengambil pihak berkuasa itu yang benar sedangkan sepatutnya yang benar itulah yang sepatutnya berkuasa" - Gerald Massey.
"When POWER of LOVE exceed LOVE of POWER, world will know PEACE"
"Apabila kuasa cinta melebihi cintakan kuasa, barulah dunia akan mengenali keamanan" - Jimi Hendrix
Who links to my website?

Bagaimana Jika… Dunia Dan Syurga Adalah Tempat Yang Sama? © 2010. Template by Dicas Blogger.Optimise bySYURGADIDUNIA.

Kembali Ke Atas