Asy-Syu'ara 26:109
وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ , إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَىٰ رَبِّ الْعَالَمِينَ
Related Posts with Thumbnails

Rabu, 1 September 2010

Puasa - Menjadi Insan Baru


Tahukah anda bahawa dalam setiap saat, sebanyak hampir satu juta sel-sel didalam tubuh badan manusia mati? Dan pada masa yang sama juga hampir sejumlah yang sama dihasilkan kembali. Baik dari sel-sel darah, sel lapisan perut, tulang, otot, kulit dan sebagainya saban hari berganti baru, malah hasil dari kajian juga menunjukkan sejumlah besar debu rumah adalah datangnya dari sel kulit yang mati. Jadi saban hari, hampir keseluruh sel didalam tubuh badan manusia bertukar ganti, maka boleh kita katakan selepas beberapa minggu seseorang manusia itu sebenarnya mampunyai tubuh badan yang baru. Akan tetapi apakah dengan mempunyai sel-sel baru didalam tubuh badan ini akan memberikan perbezaan didalam kehidupan seseorang itu?

Setiap kali kita mempunyai fikiran (thought) samada gembira, marah atau sedih dan sebagainya, otak akan merembeskan pelbagai kimia emosi yang sepadan dengannya, dan kimia emosi ini akan menghujani sel-sel diseluruh tubuh badan kita, ini membuatkan kita merasakan (feel) emosi atau perasaan yang datangnya dari fikiran tadi. Fikiran yang terhasil diotak ini dalam erti kata lain menyebabkan sejumlah jaringan neuron menjadi aktif dan ini menyebabkan otak mengeluarkan /merembeskan kimia emosi yang mana ini membuatkan kita dapat merasakan apa yang kita fikirkan.

Contohnya katakanlah seseorang itu mengalami keadaan yang mana menyebabkan dia menjadi marah, setiap sel-sel didalam tubuh badan mereka akan dihujani dengan kimia emosi tersebut. Maka seseorang itu akan "rasa" akan kemarahan tersebut. Degupan jantung dan nafas semakin kencang, kaki dan tangan seolah-olah menjadi semakin ringan dan sebagainya, hasil dari rembesan kimia emosi itu tadi. Jika sel-sel tubuh kerap dihujani dengan kimia emosi yang sama (marah) maka sel-sel tubuh menjadi terbiasa dengan keadaan tersebut, mungkin boleh juga kita katakan selesa dengannya. Maka apabila sel-sel ini membahagi membentuk sel-sel yang baru, sel-sel yang baru juga telah dikondisi untuk siap sedia menerima kimia emosi yang sama. (lebih banyak "receptor" di permukaan sel untuk kimia emosi tersebut). 

Untuk mengekalkan keselesaan ini atau apa yang disebut "homeostasis", sel-sel didalam tubuh badan akan senantiasa menantikan kedatangan kimia emosi tersebut (ketagih), sel-sel akan senantiasa menghantar signal keotak seolah-olah meminta seseorang itu agar marah atau mencari sebab untuk membolehkan kemarahan terjadi, maka fikiran negatif mula timbul, menjadi tidak selesa dan seolah-olah ada sesuatu yang tak kena dan mulalah mencari jalan untuk marah contohnya dengan mencari kesilapan orang lain. Manusia rata-rata tanpa sedar tidak mengetahui bahawa kebanyakan tingkah laku dan perbuatan mereka itu hanyalah kerana mahu memenuhi apa yang asalnya ketagihan sel-sel didalam tubuh badan mereka sendiri terhadap kimia emosi tertentu. Ini juga apa yang dipanggil minda separuh sedar yang mengawal hampir kesemua kehidupan seharian seseorang itu. Kita boleh panggil ianya tabiat, sikap, perangai, tingkahlaku, peel dan sebagainya.

Mengapa ini terjadi? Faktor utamanya adalah kerana seseorang itu gagal untuk menjadi menjadi pemerhati yang hebat, memerhatikan (dengan sedar) apa yang bermain dikepala mereka setiap masa (yang mana kebanyakannya adalah "laungan" dari sel-sel tubuh badan mereka yang ketagihkan kimia emosi tertentu) dan menggunakan frontal lobe mereka untuk menganalisa apakah fikiran yang bermain dikepala mereka itu akan membawa kebaikan atau keburukan kepada mereka, adakah ianya untuk kebaikan roh mereka atau sel-sel tubuh badan mereka. Manusia lebih kerap membiarkan tubuh badan mereka (sel-sel) berfikir untuk diri mereka dengan cara melayani ketagihan sel-sel mereka terhadap kimia emosi tertentu. Mereka lebih memberi makan kepada tubuh badan mereka, menjadi hamba kepada sel-sel tubuh badan mereka sendiri. Mekanisma ini sama juga untuk keadaan hidup yang lain seperti nafsu syahwat, cemburu, risau, perasaan tidak dihargai, takut, sedih dan sebagainya. Mekanisma yang sama juga dengan ketagihan terhadap dadah, arak, rokok dan sebagainya, cuma bezanya kimia ini datang dari luaran dan bukan dari otak. Mekanisma yang sama juga jika seseorang itu sudah terbiasa melakukan kebaikan, contohnya ringan tulang, penyabar, suka menggembirakan insan disekeliling, pemurah dan sebagainya.

Disini saya ingin mengaitkan pula dengan berpuasa, bagaimana berpuasa itu akan menjadikan seseorang itu seorang insan yang baru. Kita guna contoh yang sama iaitu seorang yang mudah marah. Kita semua tahu bahawa ketika puasa seseorang itu wajib juga menahan sabarnya dari mudah marah, dan apabila ia boleh dilakukan (tidak mudah melenting terhadap stimulasi dari sekitarnya baik dari manusia lain ataupun keadaan sekitar seperti cuaca dan masa), maka sel-sel tubuh badan mereka tidak lagi dihujani kimia emosi yang sama. Apabila ini terjadi,  sel-sel didalam tubuh badan manusia itu akan menghantar signal keotak (permintaan) meminta agar mereka mendapat kimia emosi tersebut (marah), akan tetapi jika seseorang itu boleh menjadi pemerhati yang hebat, maka dia tahu fikiran yang bermain dikepala mereka (untuk marah) akan tidak dilayan, maka apabila dia tidak melayannya maka sel-sel mereka seolah-olah diajar bahawa akulah tuan engkau (roh kepada tubuh badan) dan bukan sebaliknya. Dan apabila sel-sel itu membahagi, sel-sel yang baru tidak akan lagi meminta atau ketagihkan kimia emosi yang sama.

Kajian sains menunjukkan bahawa lebih kurang sebulan lamanya diperlukan untuk pil anti-kemurungan berkesan dan jangka masa ini juga agak sama dengan dengan proses pembentukan sel-sel hippocampus (bahagian otak yang membantu pembelajaran) yang baru (neurogenesis) terbentuk. Jika kita kaitkan pula dengan puasa, maka nampak jelas mengapa Allah SW memerintahkan puasa itu selama sebulan. Ini membolehkan sel-sel tubuh badan kita berganti dengan sel-sel yang baru (contohnya bahagian hippocampus diotak), maka generasi sel-sel yang baru ini tidak lagi akan ketagihkan kimia emosi yang sama baik untuk marah, murung, nafsu dan sebagainya. Ini tidak secara langsung membentuk generasi sel-sel baru didalam tubuh badan kita, sel-sel didalam tubuh badan manusia yang berjumlah labih 50 trillion ini akan akur bahawa kita adalah pemimpin mereka dan bukan menjadi hamba melayan ketagihan mereka. Jika kita kaitkan pula dengan solat terawih yang berulang-ulang, apabila ianya dilakukan dengan ikhlas maka, sel-sel didalam tubuh badan kita akan dihujani dengan kimia emosi yang baru iaitu sukakan solat. Sukakan solat dan ikhlas akan tersemat didalam minda searuh sedar kita.

Kemenangan melawan nafsu di bulan ramadhan ini pada pendapat saya adalah kemenangan kita membuktikan siapa sebenarnya yang berkuasa, siapa sebenarnya yang memimpin tubuh badan kita ini. Seluruh sel-sel didalam tubuh badan kita ini yang bergabung membentuk minda separuh sedar dan minda separuh sedar ini yang mengawal hampir keseluruhan hidup kita sehari-hari, jadi teramat pentinglah kita memelihara maklumat yang samai kepada mereka ini. Berpuasalah dengan ikhlas dan jujur, kita boleh berbohong dengan manusia lain akan tetapi tidak kepada sel-sel didalam tubuh badan kita ini kerana kimia emosi kepura-puraan itu juga akan sampai kepada mereka. Sia-sialah mereka yang berpuasa tetapi masih dengan sikap yang sama samada tidak solat, mudah marah, tidak sabar, boros dan sebagainya, puasa mereka hanyalah sekadar laar dan dahaga dan mereka tetap kalah melawan nafsu hasil dari laungan sel-sel tubuh badan mereka sendiri.

Ketahuilah bahawa maha pengasihnya Allah SW itu memberikan semua faedah amal ibadat yang dierintahkan kepada manusia itu kembali kepada diri mereka sendiri, cuma manusia itu sahaja yang semakin leka dengan pembohongan dunia yang sementara ini, terpedaya dan menjadi hamba kepada sel-sel tubuh badan mereka sendiri. Adakah sel-sel tubuh badan mereka bersalah? Tidak kerana mereka tidak tahu keadaan sebenar selain dari dunia tubuh manusia itu sendiri, manusia itu sendiri yang memberi maklumat kepada sel-sel dari apa yang bermain difikiran mereka. Jika Allahuakbar selalu difikiran, insyallah amat mudahlah hidup seseorang itu untuk mendekati Allah. Jika wang ringgit, harta, kedudukan dan kroni yang memenuhi fikiran, sel-sel didalam tubuh badan mereka juga akan dihujani dengan informasi yang sama maka keseluruhan hidup seseorang itu akan menjurus kearah itu.

Jadilah pemerhati yang hebat, perhatikan apa yang bermain difikiran. Solatlah dengan khusyuk kerana itulah latihan untuk menjadi pemerhati yang hebat kepada fikiran (thought)  kita sendiri. Lebih mudah kita memerhatikan apa yang terngiang-ngiang dikepala maka akan lebih mudahlah kita untuk menjadi pemimpin, pemimpin kepada lebih 50 trillion sel-sel yang membentuk tubuh badan kita ini agar lebih dekat kepada Allah SW, insyallah.

2 Komen:

Awanama berkata...

mohon utk share ye

Awanama berkata...

Assalamualikum,

Terima Kasih di atas pengkongsian maklumat ini. Saya bersetuju sangat dng Pendapat Tuan Hj KITA ADALAH PEMIMPIN. Pandangan saya dari pembacaan yg telah sy buat dari pendapat ulamak2 Kita boleh arah kan 50 trillion sel-sel yang membentuk tubuh badan kita ini INGAT DAN MERASA MENYEBUT NAMA ALLAH.Sebagai latihan untuk khusyuk DALAM SOLAT.

SEKIAN TERIMA KASIH.

Catat Komen

"Foolish faith in authority is the worst enemy of truth"
"Kepercayaan membuta-tuli kepada mereka yang berkuasa adalah musuh yang paling utama kepada kebenaran" Albert Einstein
"They must find it difficult... Those who have taken authority as the truth, rather than truth as authority"
"Amat sukar bagi mereka... mereka yang mengambil pihak berkuasa itu yang benar sedangkan sepatutnya yang benar itulah yang sepatutnya berkuasa" - Gerald Massey.
"When POWER of LOVE exceed LOVE of POWER, world will know PEACE"
"Apabila kuasa cinta melebihi cintakan kuasa, barulah dunia akan mengenali keamanan" - Jimi Hendrix
Who links to my website?

Bagaimana Jika… Dunia Dan Syurga Adalah Tempat Yang Sama? © 2010. Template by Dicas Blogger.Optimise bySYURGADIDUNIA.

Kembali Ke Atas