Asy-Syu'ara 26:109
وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ , إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَىٰ رَبِّ الْعَالَمِينَ
Related Posts with Thumbnails

Jumaat, 8 Ogos 2008

Lilin Atau Mentol...

Biarku menjadi lilin, berkorban apa saja, harta atau pun nyawa.. satu mentaliti yang berabad-abad lamanya di pegang oleh masyarakat kita khususnya dan kebanyakan masyarakat lain amnya. Tetapi adakah itu satu mentaliti yang baik dan betul?

Menjadi lilin menerangi hidup orang lain akan membakar diri sendiri dan memusnahkan, Allah melarang kita membahayakan badan kita dengan bendasing seperti arak, dadah dan rokok contoh yang meracuni badan dan fikiran kita, jadi menjadi lilin memusnah kan diri itu tiada bezanya, prinsipnya tetap sama. Jadi apakah berkorban dengan memusnahkan diri itu betul?

Di zaman yang makin maju ini pemikiran lilin harus diganti dengan mentol atau lebih sesuai lagi lampu kalimantang... dapat menerangi hidup orang lain tanpa perlu membakar diri, terus menerangi hingga akhir hayat, bertahun-tahun lamanya dan tidak seperti lilin yang bertahan cuma beberapa jam sahaja.

Tetapi ada diantara kita yang bertanya, jika mahu menjadi mentol, kena la ada arus elektriknya, dari mana datangnya arus elektrik tersebut? Jawapannya datang dari diri kita sendiri. Bagaimana?

Ambil contoh insan yang berkorban memutuskan hubungan dengan kekasihnya kerana mendapat tentangan ibu bapa, kerana menghormati ibu bapa dia merelakan tetapi pada masa yang sama dirinya menderita kerana apa yang diingini tidak tercapai. Jadilah dia ibarat lilin, membakar diri untuk menggembirakan ibu bapa walaupun diri penuh duka. Jika diubah sedikit cara pemikiran, insan ini boleh menjadi mentol, bagaimana?

Mula2 harus beristigfar dan harus sedar yang semua kejadian adalah kehendak Allah, sentiasa berniat baik kepadaNya, percayalah yang Allah sentiasa ingin memberi yang terbaik kepada setiap hambaNya.

Kita tidak tahu apa kesudahan kita jika kita teruskan niat kita seperti kes diatas jika insan tersebut bertegas untuk meneruskan hubungan dgn cara kahwin lari contohnya, banyak hubungan akan rosak di kedua2 belah keluarga.

Tetapi Allah maha mengetahui, bagi Allah semua kejadian itu sudah berlaku, tiada masa bagiNya,  jadi Allah mencorakkan dunia ini untuk memberi kita yg terbaik agar hubungan itu tidak diteruskan. 

Kita harus fokus kembali apa sebenarnya yg kita inginkan, pastinya kebahagiaan dan kegembiraan, tetapi adakah kebahagiaan dan kegembiraan itu hanya boleh dikecapi dgn si A? Mungkin si B yang kita akan kenal selepas ini boleh memberi yang lebih baik. 

Jika kita boleh sedar dan menerima hakikat yang Allah itu maha pengasih dan sentiasa memberikan kita yang terbaik, kita tidak akan menganggap pengorbanan ibarat lilin membakar diri, tenaga yang terhasil dr sifat bersyukur dan keimanan kepadaNya pasti menyalakan mentol diri kita yang akan menerangi insan disekeliling tanpa perlu memusnahkan diri.

Apa yang perlu kita semat didalam hati adalah dunia ini penuh kegembiraan dan kebahagiaan, cuma kita sahaja yang menganggap ianya hanya boleh diperolehi dr insan lain, kita terlalu mengharapkan orang lain menggembirakan kita, memberi kebahagiaan kepada kita, kemudian kecewa dan marahkan insan tersebut jika dia gagal berbuat demikian. Kegembiraan dalaman sebenarnya yang wajib didahulukan, tingkatkan sehingga ia melimpah ruah dan secara langsung mengalirdan menyinari semua insan disekeliling kita, berkat dari keimanan dan ketakwaan kepadaNya...

Sila Kemukakan Komen Anda

Catat Komen

"Foolish faith in authority is the worst enemy of truth"
"Kepercayaan membuta-tuli kepada mereka yang berkuasa adalah musuh yang paling utama kepada kebenaran" Albert Einstein
"They must find it difficult... Those who have taken authority as the truth, rather than truth as authority"
"Amat sukar bagi mereka... mereka yang mengambil pihak berkuasa itu yang benar sedangkan sepatutnya yang benar itulah yang sepatutnya berkuasa" - Gerald Massey.
"When POWER of LOVE exceed LOVE of POWER, world will know PEACE"
"Apabila kuasa cinta melebihi cintakan kuasa, barulah dunia akan mengenali keamanan" - Jimi Hendrix
Who links to my website?

Bagaimana Jika… Dunia Dan Syurga Adalah Tempat Yang Sama? © 2010. Template by Dicas Blogger.Optimise bySYURGADIDUNIA.

Kembali Ke Atas